Senin, 05 Januari 2015

Kaliandra

Kaliandra merupakan salah satu leuguminosa pohon atau semak yang memiliki beberapa spesies, satu diantaranya yang paling banyak dikenal adalah jenis kaliandra bunga merah (Calliandra calothyrsus).Kaliandra dapat beradaptasi pada berbagai jenis tanah asam, ketinggian tempat diatas 1700 m dpl, dan curah hujan yang tiggi antara 2000-2400 mm/tahun. Pemanfaatan daun kaliandra sebagai hijauan pakan ternak telah banyak dilakukan, umumnya petani yang berada di areal kawasan kehutanan atau perkebunan. Peternak umumnya memberikan daun kaliandra dalam bentuk segar karena lebih disukai ternak, tetapi kadang kala dilayukan dahulu untuk menurunkan kadar tanninnya. Daun kaliandra merupakan protein bank bagi ternak ruminansia karena mengandung 20-25% protein kasar yang sangat bermanfaat bagi peningkatan produktivitas ternak. Selain digunakan sebagai hijauan pakan ternak, kaliandra juga banyak dimanfaatkan sebagai kayu bakar, produksi lebah madu, dan untuk konservasi lahan marjinal. Kebanyakan tanaman kaliandra dimanfaatkan sebagai tanaman untuk konservasi tanah marginal seperti tepi sungai, hutan, jalan, atau daerah lahan kritis yang ditumbuhi alang-alang.

Kaliandra adalah pohon kecil bercabang yang tumbuh mencapai tinggi maksimum 12 m dengan diameter batang 20 cm. Kulit batang berwarna merah keabu-abuan yang ditutupitentisel kecil, pucat berbentuk oval. Sistem perakaran terdiri atas beberapa akar tunjang dan akar yang lebih halus dengan jumlah cukup banyak memanjang sampai keluar permukaan tanah. Apabila dalam tanah terdapat banyak rizobium dan mikoriza, akan terbentuk simbiosa antara jamur dan bintil- bintil akar yang berfungsi mengikat N dalam udara sehingga kesuburan tanah akan dipertahankan (LESUEUR -1996). 

Jenis kaliandra ini memiliki bentuk daun yang kecil-kecil seperti umumnya keluarga mimosidae,bertekstur lebih lunak berwarna hijau tua. Panjang daun bisa mencapai 20 cm, lebarnya mencapai 15 cm dan pada malam hari daun-daun tersebut melipat kearah batang. Secara alami tanaman kaliandra berbunga sepanjang tahun, tetapi masa puncaknya terjadi antara bulan Juli dan Maret. Di Indonesia, musim berbunga sangat bervariasi tergantung jumlah curah hujan serta penyebarannya, dan puncaknya berlangsung antara bulan Januari-April. Tandan bunga berkembang dalam posisi terpusat, dan bunganya bergerombol disekitar ujung batang.Bunga mekar hanya satu malam saja dengan benang-benang umumnya berwarna putih di pangkalnya dan merah mencolok di bagian ujungnya. Sehari kemudian benang-benang ini akan layu dan yang tidak mengalampembuahan akan gugur (KARTASUBRATA -1996). 

Polong akan terbentuk selama dua hingga empat bulan, dan ketika sudah matang panjangnya dapat mencapai 14 cm dengan lebar 2 cm. Polong berbentuk lurus berwarna agak kecoklatan, biasanya berisi antara 8-12 bakal biji yang berkembang menjadi biji berbentuk oval dan pipih. Permukaan biji yang sudah matang berbintik hitam dan coklat, serta terdapat tanda khas berbentuk tapal kuda (ladam) pada kedua permukaannya yang rata. Biji yang masak panjangnya dapat mencapai 8 mm, bertekstur keras. Pada habitat alaminya, puncak musim biji terjadi antara bulan Nopember dan April. Di Indonesia kaliandra menghasilkan biji dari bulan Juli sampai dengan Nopember. Polong yang sudah kering, bagian sisi-sisinya akan menebal dan keras sehingga polong merekah secara mendadak dari ujungnya, kemudian biji keluar dengan gerakan berputar dan terlontar jauh bisa mancapai 10 m. Kecambah tumbuh dari dua keping biji muncul diatas permukaan tanah. Daun pertama hanya memiliki satu yang menjadi tempat tumbuh helai daun, tetapi daun berikutnya terbagi menjadi sumbu-sumbu sekunder (MACQUEEN- 1996).

Tanaman kaliandra dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah dan tahan terhadap tanah asam dengan pH sekitar 4,5 rendah unsur haranya. Berdasarkan hasil pengamatan dilapang tanaman kaliandra akan tumbuh subur dengan cepat dan rapat pada lahan terbuka dan miskin unsur haranya (lahan marginal), sehingga tidak heran kalau diperkebunan tanaman ini banyak digunakan sebagai pesaing bagai gulma khususnya alang-alang, namun tidak tumbuh dengan baik pada lahan yang drainasenya buruk (TASSIN et al- 1996 ).

BIJI

Perbanyakan dengan biji di Indonesia cukup efektif karena mudah dilakukan secara manual maupun disebar dari pesawat untuk menjangkau daerah-daerah yang elevasinya curam, Hal ini terbukti dalam kurun waktu selama 25 tahun, tanaman kaliandra tumbuh dan menyebar secara luas menutupi lebih dari 30.000 ha seluruh kawasan hutan dan daerah tepian sungai di Pulau Jawa.
Kaliandra dapat tumbuh beradaptasi pada berbagai lingkungan kurang menguntungkan sekalipun, namun demikian perlu diperhatikan sumber benih yang dapat tumbuh baik dilingkungan yang menyerupai habitat asalnya agar tanaman dapat tumbuh dengan baik dan subur seperti tetuanya. Tanaman kaliandra mulai memproduksi biji pada umur 1 tahun, namun produksi biji yang baik untuk dijadikan bibit adalah pada umur 2 tahun. Setiap musim dapat menghasilkan 100 g biji per pohon, meskipun bervariasi tergantung umur, ukuran, kerapatan tanaman, dan lokasi (MACQUEEN-1993)
Untuk mencegah rendahnya daya kecambah biji maka dipilih biji yang berasal dari polong yang telah benar-benar masak atau sebelum ditanam, biji ditoreh dengan gunting scaple kemudian direndam selama 12-24 jam, namun penorehan ini tidak efesien bila biji dalam jumlah besar. Perlakuan lain yaitu perendaman dengan air panas selama 2-5 menit kemudian dilanjutkan perendaman dengan air dingin selama 12-24 jam akan memberikan hasil perkecambahan lebih baik. Perlakuan untuk meningkatkan daya kecambah biji dapat dilakukan pula melalui inokulasi dengan rhizobbium atau mikoriza (LESUEUR- 1996).
Untuk menjamin kualitas panggunaan biji dalam waktu yang cukup lama, biji dapat dimasukan dalam container kecil kemudian disimpan dalam pendingin (cold storage) pada suhu 4o C (CHAMBERLAIN- 2000), sedangkan menurut POTTINGER-1993), untuk menjamin kualitas biji yang baik penyimpanan hendaknya dilakukan pada suhu -20 o C dalam cold storage agar kualitas biji dapat dipertahankan selama 25-30 tahun.

STEK (STUMP)

Kaliandra dapat diperbanyak dengan melalui stek dari semai atau tanaman muda. Cara perbanyakan dengan menggunakan stek di Indonesia jarang dilakukan karena lokasi penanaman umumnya dikonsentrasikan pada daerah curam untuk mencegah erosi dan penyebaran dalam kawasan yang cukup luas. Stek diambil dari tanaman muda menunjukkan kecepatan pertumbuhan optimal dibandingkan dari tanaman yang sudah tua. Cara pengambilan stek yaitu dengan memotong setinggi 10-30 cm diatas leher bagian akar lalu buang semua daun yang tersisa, kemudian potong ujung akar-akar 10-20 cm dibawah leher akar. Untuk menjamin keberhasilan, Stek/stump sebaiknya ditanam segera, tapi dapat juga disimpan selama 1 minggu ditempat yang sejuk, kering dan ternaungi. Stek/stump rentan sekali terhadap kekeringan sehingga penanaman dengan cara ini sebaiknya dilakukan pada saat awal musim hujan (MACQUEEN- 1996).

PEMANFAATAN KALIANDRA

Kaliandra merupakan jenis tanaman serba guna yang populer dan mudah ditanam, cepat tumbuh, dan bertunas kembali setelah dipangkas berulang kali. Pada beberapa tempat di Indonesia tanaman kaliandra banyak dimanfaatkan sebagai kayu bakar, tanaman pelindung, reklamasi dan konservasi tanah, pupuk hijau, pakan lebah, dan sebagai hijauan pakan ternak berkualitas tinggi seperti halnya jenis leuguminose lain. Keanekaragaman pemanfaatan yang dihasilkan tersebut menumbuhkan minat bagi kalangan luas khusunya para peneliti untuk mengevaluasi potensi jenis tanaman kaliandra, khususnya untuk reklamasi dan konservasi tanah, serta hijauan pakan ternak yang berkualitas tinggi seperti halnya famili leuguminosae lain (TANGENDJAJA- 1992).

 Kayu Bakar/arang

Kayu dari tanaman kaliandra teksturnya cukup padat, mudah kering dan sifatnya mudah terbakar, sehingga kayu kaliandra sangat ideal untuk dijadikan kayu bakar atau kayu arang. Kayu kaliandra memiliki berat jenis antara 0,5-
0,8, dan dapat menghasilkan panas sebanyak 4200 kkal/kg, sedangkan kayu arang menghasilkan panas sebesar 7200 kkal/kg. Untuk produksi kayu bakar penanaman kaliandra umumnya ditanam secara rapat dengan ukuran 1x1 m atau 1x2 m. Pemangkasan pada tanaman kaliandra akan membentuk tunas baru dengan cepat dan merangsang pertumbuhan cabang-cabang lebih banyak dibanding tanaman jenis leguminosae lainnya (TY et al- 1997). Selanjutnya dikatakan pula bahwa pada umur 1 tahun tanaman kaliandra dapat menghasilkan kayu bakar sebanyak 5-20 m3/ha/tahun, dan yang sudah berumur 20 tahun dapat menghasilkan kayu bakar sebanyak 30-65m3/ha/tahun. Kayu bakar dari tanaman kaliandra di Indonesia banyak digunakan masyarakat di pedesaan untuk keperluan rumah tangga dan industri kecil seperti produksi gula merah, karet, minyak kelapa, bata merah, dan batu bata (NAS-1983).

Konservasi dan Reklamasi Lahan Marginal

Konservasi dan reklamasi lahan marginal Kecepatan pertumbuhan dan kemampuan memfikasasi nitrogen dari lingkungannya, kaliandra dapat digunakan dalam program rehabilitasi lahan kritis (GOELTOMBOTH et al-1990). Pada awal penyebarannya tanaman kaliandra ditanam sebagai pohon pelindung kopi dan teh atau pelindung di lokasi persemaian. Sebagai salah satu komponen system pertanian lahan kering, kaliandra digunakan untuk meningkatkan struktur dan kesuburan tanah, teras, mencegah erosi, pengendalian pertumbuhan gulma seperti alang-alang, dan dapat mempertahankan kelembaban tanah (TASSIN et al-1996; ROSHETKO- 1997). Tanaman kaliandra dapat dikombinasikan dengan tanaman semusim seperti jagung, padi, kacang tanah, dan sayur-sayuran pada sistem penanaman alley cropping , dan untuk mengurangi kerapatan naungan dan kompetisi dengan tanaman semusim kaliandra dipangkas 3-4 kali dalam setaun. Tinggi pangkasan umumnya antara 0,5-1 m, daun hasil pangkasannya dapat digunakan sebagai pupuk hijau, pakan ternak, dan kayunya digunakan untuk kayu bakar atau pulp bahan kertas (TASSIN et al- 1996). Di Sumatera Utara dan Sulawesi Selatan kaliandra telah lama digunakan untuk merehabilitasi tanah masam yang tidak produktif dan ditumbuhi alang-alang. Setelah tajuk pohon tumbuh secara bersamaan, tingkat kerapatan tinggi yang direkomendasikan antara 5000-10.000 pohon/ha, maka jumlah sinar matahari yang masuk berkurang dan alang-alang yang tumbuh di bawahnya akan mati secara perlahan. Dalam waktu relatif singkat tanah yang tadinya ditumbuhi alang-alang berubah menjadi padang gembalaan yang produktif untuk ternak kambing dan domba (SILA- 1996; TYet al- 2001).

 Hijauan Makanan Ternak

Tanaman kaliandra tumbuh dengan cepat setelah ditanam serta sangat toleran terhadap pemotongan, bahkan akan meningkat jumlah anak cabangnya dibandingkan jenis tanaman legum lainnya (MACQUEEN- 1996). Di Sei Putih, Sumatera Utara, penanaman kaliandra dengan kepadatan tanaman 10.000 pohon per ha, tinggi potong 1 m dalam interval pemotongan 12 minggu menghasilkan produksi hijauan sebesar 10 ton per ha lebih tinggi tinggi dibandingkan turi maupun gliricidia (IBRAHIM  et al-, 1988; ELLAet al- 1989). Selanjutnya PATERSON et al- (1997) melaporkan bahwa umur pemanenan pertama untuk hijauan pakan ternak sebaiknya pada umur 9-12 bulan, dan seterusnya dapat dipanen setiap 4-6 kali setahun tergantung kondisi tanahnya. Pemanenan berikutnya dilakukan setelah tunas baru mencapai tinggi 1 m, dan tinggi pemotongan sebaiknya tidak lebih dari 30 cm. Dengan manajemen pemanenan seperti ini dapat dihasilkan hijauan pakan ternak sebanyak 3000-8000 kg BK/ha/tahun. Dari jenis tanaman kaliandra yang ada, C. calothyrsus provinance San Ramonmemiliki produksi hijauan segar lebih tinggi dibandingkan C. calothyrsus provanence Laceiba, sucitifecues, dan Santamaria , berturut-turut sebesar 55,0 1,53, 0,83, dan 1,2 kg/pohon (PURWANTARI-2004). Seperti halnya hijauan pakan ternak dari famili leuguminosae, kaliandra merupakan hijauan pakan ternak yang kaya protein namun kandungan energi yang dapat dicerna relatif rendah. Seluruh bagian tanaman kaliandra yang dapat dimakan ternak memiliki kandungan protein kasar antara 20-25%, sehingga sangat cocok sebagai pakan tambahan bagi ternak ruminansia yang hanya diberi rumput saja (PATERSON-1996). Selanjutnya dikatakan pemberian sebaiknya dibatasi maksimum 30-40% dari total pakan hijauan segar yang diberikan, karena bila diberikan berlebih tidak akan dimanfaatkan secara optimum dan pengaruhnya tidak signifikan. TANGENDJAJA et al-1992 melaporkan bahwa kandungan protein kasar daun kaliandra berkisar diatas 20%, dan bervariasi tergantung umur daun. Selanjutnya kandungan protein kasar daun kaliandra umur 1 minggu cukup tinggi yaitu sebesar 39,28% dan semakin turun kandungan proteinnya sejalan dengan bertambahnya umur daun tanaman tersebut, hal ini disebabkan daun yang tua, serat dan bahan lainnya semakin tinggi sehingga proporsi protein dalam komposisi keseluruhan menjadi lebih kecil. Berdasarkan hasil analisa proksimat daun kaliandra yang berasal dari BPT Ciawi kandungan protein, ether ekstrak, abu, dan ADF lebih tinggi dibandingkan NAS. Selanjutnya dikatakan nilai suatu bahan ditentukan oleh jumlah protein terkandung didalamnya serta jumlah protein yang dapat dipecah dan diserap oleh tubuh (TANGENDJAJA et al-1992). Menurut MERKEL et al-1996, bahwa tingginya kandungan protein dalam daun kaliandra tidak dapat dimanfaatkan secara keseluruhan oleh ternak karena adanya kandungan tanin atau senyawa polifenol yang Lokakarya Nasional Tanaman Pakan Ternak 146 secara alami berikatan dengan protein atau polimer lain seperti selulosa, hemiselulosa, dan pectin untuk membentuk suatu ikatan yang stabil, sehingga daun kaliandra segar memiliki nilai kecernaan yang rendah. Tanin terbagi dua bagian yaitu tannin terhidrolisa dan tannin terkondensasi, tannin yang terhidrolisa dapat diuraikan oleh asam atau enzim tanase, sedangkan tannin terkondensasi agak sulit diurai. Kandungan tanin dalam daun kaliandra dapat dikurangi melalui cara pelayuan dan pengeringan dengan matahari atau oven, namun akan menurunkan kecernaan bahan kering dan protein secara nyata, serta akan merubah nilai nutrsisi lainnya (TANGENDJAJA et al-1992) Turunnya kecernaan protein sebesar 50% lebih drastis dibandingkan dengan kecernaan bahan kering yaitu sebesar 19%, karena kandungan tannin dalam daun kaliandra akan mengikat protein lebih kuat bila kaliandra dikeringkan dari pada dalam bentuk segar. Ikatan protein tannin sangat kuat sehingga tidak mudah dipecah dalam rumen maupun disaluran pencernaan sehingga protein tidak dapat dimanfaatkan oleh ternak dan akan dikeluarkan bersama feces

SISTEM PEMBERIAN KALIANDRA PADA TERNAK RUMINANSIA

Domba dan kambing akan tumbuh lebih baik bila disuplementasi dengan kaliandra dibandingkan bila hanya diberi rumput. Tingkat suplementasi kaliandra yang paling baik adalah 30% dari total hijauan yang diberikan, karena pemberian yang lebih banyak tidak memberikan pengaruh positif (TANGENDJAJA et al- 1992; BULO et al- 1992). Selanjutnya menurut PATERSON et al. (2001), pemberian kaliandra pada ternak sebaiknya dibatasi paling banyak 30-40% dari total berat ransum yang diberikan, karena bila diberikan lebih banyak tidak akan dapat dimanfaatkan seluruhnya. Kandungan tannin dalam daun kaliandra merupakan salah satu faktor penghambat bagi kecernaan protein yang terdapat didalamnya, sehingga protein yang diharapkan akan lebih banyak di by pass. Beberapa cara untuk menurunkan kadar tannin dalam kaliandra adalah dengan pelayuan, pengeringan namun akan menurunkan pula tingkat kecernaanprotein dan bahan keringnya. Metode lain untuk menyiasati tannin ini adalah dengan polyethylene glycol (PEG) yang disemprotkan ke daun kaliandra yang akan diberikan atau menginfuskan larutan PEG secara langsung ke dalam rumen. PEG dapat mengikat tannin sehingga ikatan tannin dengan protein dapat dipecah, serta dimanfaatkan oleh ternak. Cara lainnya adalah sistem cofeeding yaitu cara pemberian pakan campuran antara legum yang mengandung kadar tannin tinggi seperti kaliandra dengan legum yang tidak mengandung tannin seperti gamal. Tujuan dari cofeeding ini adalah untuk mencegah sebagian protein terlarut dalam gamal agar tidak dipecah di dalam rumen yaitu denga mengikatnya pada tannin kaliandra. Kemudian ikatan tannin-protein dapat pecah dalam pH abomasums yang rendah sehingga protein dapat dimanfaatkan langsung oleh ternak. Pemberian kaliandra yang sudah dilayukan setiap hari sebanyak 30% dapat menurunkan bobot badan harian domba secara nyata (WINA et al-1996). Cara yang paling popular dan efektif untuk menurunkan kandungan tannin dalam daun kaliandra adalah dengan polyethylene glycol (PEG) yang disemprotkan ke daun kaliandra sebelum diberikan atau diinfus langsung kedalam rumen. PEG dapat mengikat tannin dan protein dapat dipecahkan serta dimanfaatkan oleh ternak. Cara lain yang dapat dilakukan adalah dengan system cofeeding, yaitu suatu cara pemberian pakan campuran antara legum yang mengandung kadar tannin tinggi dengan legum yang tidak mengandung tannin, dengan system ini akan mencegah sebagian protein terlarut dalam legum yang tidak mengandung tannin (gamal) tidak dipecah di dalam rumen karena terikat oleh tannin pada kaliandra. Pemanfaatan kaliandra pada ternak telah banyak dilakukan, petani terbiasa memberikan kaliandra dalam bentuk segar, bahkan apabila diberikan bersama rumput gajah, maka ternak akan terlebih dahulu memakan kaliandra, hal ini menunjukkan bahwa daun kaliandra cukup palatabel dibandingkan rumput gajah.Tingkat konsumsi daun kaliandra cukup tinggi apabila diberikan dalam bentuk segar dibandingkan setelah pelayuan atau kering. PALMER dan IBRAHIM (1996) melaporkan bahwa domba ekor tipis di Jawa Barat menkonsumsi daun kaliandra sebesar 68–82 BK (g/kg W0,75), sedangkan dalam bentuk kering konsumsinya sebesar 46 – 51 (g/kg W0,75). Sementara itu WINAdan TANGENDJAJA (2000) melaporkan bahwa sistem cofeeding yang diberikan pada sapi bunting tua yang dipelihara peternak di Jawa Timur memberikanhasil yang positif terhadap peformans produksi dan reproduksi, system ini juga dapat menekan kematian dan interval beranak dapat diperpendek. Sedangkan pemberian tambahan daun kaliandra pada sapi perah mengakibatkan meningkatnya produksi susu sehingga keuntungan bagi peternak bertambah.


Sumber : dari berbagai sumber